OUTING LEARNING atau LESSON OUT AT KANTOR KECAMATAN

Posisi dan lokasi SMPIT NURUL ISLAM Krembung yang berada di tengah kota Kecamatan adalah sangat strategis untuk pengembangan pembelajaran berbasis masyarakat dengan melibatkan berbagai instansi untuk berkontribusi ikut memperkaya pengalaman belajar peserta didik. Lokasi strategis itu karena SMPIT NURUL ISLAM dengan Pasar Daerah, Kantor Kecamatan, Kantor Polisi, Puskesmas, dll.

Foto / gambar disamping merupakan aktivitas dalam bentuk Outing Learning yang di lingkungan SMPIT NURUL ISLAM lebih biasa disebut sebagai lesson out. Lesson out yaitu sistem pembelajaran yang dikembangkan untuk memperkaya pengalaman belajar peserta didik yang dilakukan dengan mendatangi kantor instansi tertentu sesuai dengan tema pembelajaran. Melalui lesson out ini para peserta didik belajar menggali dan mengelola informasi, mengembangkan kemandirian dan keberanian untuk berinteraksi dengan pejabat, 

Lesson out yang dilaksanakan pada periode akhir Januari 2015 ini menjadikan Kantor dan Pegawai Kecamatan Krembung sebagai sumber belajar. Di Kantor  Kecamatan Krembung ini para peserta didik dapat menggali berbagai informasi praktis yang berkaitan dengan sistem pemerintahan daerah, sistem pembangunan, kependudukan, pengembangan kesejahteraan sosial dan lain-lain. Melalui metode wawancara, studi dokumenter, maupun monografi dan observasi langsung menjadi sarana bagi peserta didik untuk mengasah ketrampilan belajar "learning how to learn".

Diantara misi pendidikan SMPIT NURUL ISLAM KREMBUNG adalah menjadi pusat pengembangan partisipasi aktif masyarakat dalam pendidikan. Maka melalui kegiatan lesson out ini masyarakat dalam hal ini pegawai Kecamatan dapat menjadi fasilitator belajar para peserta didik. Menjadi fasilitator ini merupakan bentuk partisipasi para pegawai Kecamatan dalam pendidikan. Itulah konsep pendidikan SMPIT NURUL ISLAM, memadukan keterlibatan dan partisipasi aktif lingkungan belajar yaitu: sekolah, rumah dan masyarakat. 

SMPIT NURUL ISLAM berupaya untuk mengoptimalkan dan sinkronisasi peran guru, orangtua dan masyarakat dalam proses pengelolaan sekolah dan pembelajaran sehingga terjadi sinergi yang konstruktif dalam membangun kompetensi dan karakter peserta didik. Orangtua dilibatkan secara aktif untuk memperkaya dan memberi perhatian yang memadai dalam proses pendidikan putra-puteri mereka. Sementara itu, kegiatan kunjungan ataupun interaksi ke luar sekolah merupakan upaya untuk mendekatkan peserta didik terhadap dunia nyata yang ada di tengah masyarakat. 

Bapak Camat Krembung menerima tali asih dari peserta didik 
Sebagaimana diketahui bahwa tokoh pendidikan nasional Ki Hajar Dewantoro yang kemudian dipertajam oleh pemerintah dalam hal ini Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan mencanangkan bahwa tri pusat pendidikan adalah sekolah, keluarga, dan masyarakat, maka melalui lesson out SMPIT NURUL ISLAM berusaha untuk melakukan optimalisasi tugas pokok dan fungsi tri pusat pendidikan tersebut. 

Akhirnya, terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya disampaikan Bapak Akhmad Iwan Hauhari, S.Sos beserta staf yang terbekenan memfasilitasi para peserta didik SMPIT NURUL ISLAM untuk melakukan lesson out di Kantor Kecamatan Krembung. Semoga kerjasama ini dapat terus ditingkatkan sebagai bentuk tanggung jawab dalam melaksanakan tugas negara, diantaranya adalah mencerdaskan kehidupan bangsa. Jazakumulloh lhoiron katsiron.

Mengapa Memilih Boarding School

Sistem pembelajaran boarding merupakan sistem pembelajaran dimana siswa tinggal berasrama dengan aktifitas yang padat. Sistem pembelajaran boarding selalu dalam pengawasan pihak sekolah 24 jam sehingga jadwal belajar dapat optimal. Disinilah karakter demi karakter dipersiapkan untuk menghadapi masa depan. Sutrisno dalam artikelnya yang berjudul Problem dan Solusi Pendidikan Sekolah Berasrama menyebutkan beberapa keunggulan yang dimiliki oleh boarding school dibandingkan sekolah lain. Diantaranya adalah program pendidikan yang paripurna, lingkungan yang kondusif, guru yang berkualitas, siswa yang heterogen, jaminan keamanan dan disiplin yang tinggi. 
Program pendidikan paripurna adalah salah satu keunggulan  boarding school. Sekolah-sekolah regular pada umumnya hanya sibuk dengan keadaan akademis. Sehingga, banyak aspek kehidupan yang seharusnya mereka pelajari harus ketinggalan karena keterbatasan waktu yang mereka miliki. Berbeda dengan boarding school. Disini mereka mempunyai waktu penuh selama 24 jam. Mereka dapat mempraktekan apa saja yang telah diajarkan disekolah atau asrama. Disini juga mereka akan berlatih menjadi pemimpin dengan berbagai macam organisasi yang dipegangnya. Mereka akan mencari solusi setiap ada masalah dengan keterbatasan yang mereka miliki. Disinilah mereka akan dituntut untuk berpikir dengan keterbarasan yang ada. Sehingga terbentuklah pemipin-pemimpin bangsa yang berpikir kritis.

Lingkungan yang kondusif dapat menjadi alasan mengapa kita memilih boarding school. Dalam sekolah berasrama semua elemen yang ada dalamkomplek sekolah terlibat dalam proses pendidikan. Aktornya tidak hanya guru atau bisa dibalik gurunya bukan hanya guru mata pelajaran, tapi semua orang dewasa yang ada di boarding school adalah guru. Siswa tidak bisa lagi diajarkan bahasa-bahasa langit, tapi siswa melihat langsung praktek kehidupan dalam berbagai aspek. Guru tidak hanya dilihatnya di dalam kelas, tapi juga kehidupan kesehariannya. Sehingga ketika mempelajari tertib bahasa asing misalnya maka semuanya dari mulai tukang sapu sampai principal berbahasa asing. Begitu juga
dalam mempelajari berbagai hal lainnya termasuk dalam melatih kemimpinan.

Selain itu, sekolah-sekolah berasrama umumnya menentukan persyaratan kualitas guru yang lebih jika dibandingkan dengan sekolah konvensional. Kecerdasan intelektual, sosial, spiritual, dan kemampuan paedagogis-metodologis serta adanya  ruh mudarris   pada setiap guru di sekolah berasrama.  Dengan penguasaan berbagai macam bahasa asing, sang guru akan dapat mewarisi kemampuan berbahasanya bagi anak didiknya. Boarding school juga mampu menampung siswa yang heterogen. Dengan berbagai macam latar belakang, Social, budaya, tingkat kecerdasan serta kemampuan akademik yang beragam. Mereka semuanya akan ditempa dengan kondisi yang sama. Mulai dari makan, istirahat, hingga proses belajar mengajar mereka akan melaluinya secara bersama-sama. Disinilah nantinya akan terbentuk karakter social yang tinggi diantara siswa.

Ketika salah satu dari mereka mengalami masalah, maka orang pertama yang akan menolongnya adalah teman- teman terdekatnya. Di sinilah berbagai macam karakter kepemimpinan akan terbentuk. Mereka harus belajar untuk memimpin diri sendiri khususnya. Seperti kita ketahui tiap bulannya mereka menerima uang saku dari orang tua atau pihak tertentu yang menyediakan dana selama mengikuti pendidikan. Dengan uang saku yang sangat terbatas itu, sang pelajar harus mengalokasikan sesuai kebutuhan dengan sehemat mungkin hingga akhir bulannya. Apabila mereka boros, maka tentu saja mereka akan menanggung akibatnya sendiri. Kebutuhan mereka tidak akan terpenuhi lagi. Oleh karena itu umumnya mereka akan belajar dari sini. Efek ini tentunya akan sangat berpengaruh bagi siswa yang tinggal di asrama tadi terhadap perkembangan masa depannya. Contoh uang saku tadi mungkin sangat sepele.

Tapi jika kita mau menelaahnya lebih dalam, akan mengandung suatu makna yang sangat  besar. Ibaratnya, jika siswa mampu mengelola uang sakunya dengan baik, bukan tidak mungkin suatu saat nanti dia juga akan mampu mengelola uang Negara yang begitu banyaknya. Contoh lainnya adalah dalam berorganisasi. Di sekolah-sekolah lanjutan menengah pertama (SMP) ataupun menengah atas (SMA) telah berdiri beberapa organisasi, seperti OSIS (Organisasi Intra Sekolah), Rohis, MPK (Majelis Permusyawaratan Kelas), dan banyak lagi. Dengan adanya  boarding school organisasi ini pastinya akan lebih aktif. Akan lebih banyak program-program yang akan mereka kerjakan selama satu tahun kedepan. Di sini mereka mempunyai waktu lebih untuk mengapresiasikan sikap kepemimpinan mereka.
Jika di sekolah-sekolah reguler lainnya hanya organisasinya hanya berjalan pada saat proses belajar mengajar, siswa yang tinggal di asrama dapat melakukan kegiatannya organisasinya hingga pada malam hari. Inilah salah satu keuntungan tinggal di asrama.

Jaminan keamanan dan disiplin yang tinggi juga terdapat di  boarding
school. Sekolah berasrama berupaya secara total untuk menjaga keamanan siswa-siswinya. Makanya, banyak sekolah asrama yang mengadop pola pendidikan militer untuk menjaga keamanan siswa-siswinya. Tata tertib dibuat sangat rigid lengkap dengan sangsi-sangsi bagi pelanggarnya. Daftar “dosa” dilist sedemikan rupa dari dosa kecil, menengah sampai berat. Jaminan keamanan diberikan sekolah berasarama, mulai dari jaminan kesehatan (tidak terkena penyakit menular), tidak NARKOBA, terhindar dari pergaulan bebas, dan jaminan keamanan fisik (tawuran dan perpeloncoan), serta jaminan pengaruh kejahatan dunia maya.

Memang, membutuhkan pengorbanan yang sangat berat untuk tinggal diasrama. Tapi inilah salah satu solusi untuk mencari pemimpin-pemimpin masa depan yang handal. Yang mempunyai pemikiran kritis. Yang mampu mengayomi masyarakatnya. Berapa banyak lagi keunggulan-keunggulan  boarding school yang harus penulis paparkan agar menjadi sebuah wahana untuk membuat perubahan bagi negeri ini dengan keharian pemimpin-pemimpin sejati. Walaupun masih banyak kekurangan di sana sini yang dimiliki oleh boarding school seperti lokasi asrama dan sekolah yang berdekatan. Ini memang akan membuat jenuh bagi siswa-siswinya. Tapi untuk sebuah perjuangan menjadi sosok pemimpin yang di cita-citakan itu bukanlah sebuah alasan menolak untuk ditempa di sekolah berasrama. Mudah-mudahan dengan kehadiran tukilan sebuah tulisan sederhana ini dapat menjadi sebuah inspirasi nantinya bagi pemerintah, masyarakat serta kaum pelajar khususnya dalam menaggapi kehadiran boarding school.


Untuk bangkit dari sebuah keterpurukan dibutuhkan pengorbanan yang luar biasa.
Terutama untuk bangkit memajukan Tanah Air kita ini. Oleh karena itu, khususnya bagi kaum pelajar, marilah kita gunakan kesempatan yang ada untuk mengabdi ke pada bangsa dan negeri tercinta ini. Karena yakinlah, masa depan Indonesia nanti berada di tangan kita kaum pelajar.

Boarding school terdiri dari dua kata yaitu boarding dan school. Boarding berarti asrama. Dan school berarti sekolah. Boarding School adalah sistem sekolah berasrama, dimana peserta didik dan juga para guru dan pengelola sekolah tinggal di asrama yang berada dalam lingkungan sekolah dalam kurun waktu tertentu biasanya satu semester diselingi dengan berlibur satu bulan sampai menamatkan sekolahnya.

Di lingkungan sekolah, para siswa dapat melakukan interaksi dengan sesama siswa, bahkan berinteraksi dengan para guru setiap saat. Contoh yang baik dapat mereka saksikan langsung di lingkungan mereka tanpa tertunda. Dengan demikian, pendidikan kognisi, afektif, dan psikomotor siswa dapat terlatih lebih baik dan optimal.

Boarding School yang baik dijaga dengan ketat agar tidak terkontaminasi oleh hal-hal yang tidak sesuai dengan sistem pendidikan atau dengan ciri khas suatu sekolah berasrama. Dengan demikian peserta didik terlindungi dari hal-hal yang negatip seperti merokok, narkoba, tayangan film/sinetron yang tidak produktif dan sebagainya.Di sekolah dengan sistem ini, para siswa mendapatkan pendidikan dengan kuantitas dan kualitas yang berada di atas rata-rata pendidikan dengan sistem konvensional.

Untuk menjawab kemajuan jaman, sekolah-sekolah dengan sistem boarding telah merancang kurikulumnya dengan orientasi kebutuhan masa depan. Penerapan pembelajaran berbasis IT semisal penggunaan bahan ajar dengan power point, flash, penggunaan internet sebagai sumber informasi utama, pemanfaatan perpustakaan sebagai sumber belajar yang efektif, penayangan film yang relevan dengan materi pelajaran, penggunaan laboratorium bahasa dan laboratorium komputer yang intensif, telah lazim diterapkan di sekolah-sekolah ini. Kurikulum yang disajikan kepada para peserta didikpun sedikit berbeda di banding sekolah lainnya.

Di lingkungan sekolah ini, para siswa dipacu untuk menguasai ilmu dan teknologi secara intensif. Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi dampak perkembangan iptek yang begitu pesat. Adapun sekolah yang berbasis Islamic boarding school memiliki srategi pendidikan islam dalam menghadapi tantangan modernisasi. Prinsip dasar pendidikan islam dengan sistem boarding school, berupaya mengintegrasikan ayat qauliyah (ayat Al qu’an) dan kauniyah (ayat tanda kebesaran Allah dalam alam semesta), iman dan ilmu, aspek fikriyah dan ruhiyah dengan jasadiyah yang diimplementasikan dalam pembelajaran dan hubungan sosial siswa. Dalam kegiatan kurikuler, kokurikuler, ekstrakurikuler, baik di sekolah, asrama dan lingkungan masyarakat yang dipantau oleh guru-guru selama 24 jam. Kesesuaian sistem boardingnya, terletak pada semua aktivitas siswa yang diprogramkan, diatur dan dijadwalkan dengan jelas. Sementara aturan kelembagaannya sarat dengan muatan nilai-nilai moral.

Kelebihan-kelebihan lain dari sistem ini adalah : sistem boarding lebih menekankan pendidikan kemandirian. Berusaha menghindari dikotomi keilmuan (ilmu agama dan ilmu umum). Dengan pembelajaran yang mengintegrasikan ilmu agama dan ilmu umum diharapkan akan membentuk kepribadian yang utuh setiap siswanya menjadikan siswanya menjadi siswa yang bertaqwa kepada Allah, cerdas dalam berfikir dibidang imtaq dan iptek, serta mandiri dalam menjalankan kehidupan. Pelayanan pendidikan dan bimbingan dengan sistem boarding school yang diupayakan selama 24 jam, akan diperoleh penjadwalan pembelajaran yang lebih leluasa dan menyeluruh, segala aktifitas siswa akan senantiasa terbimbing baik dari segi ilmu umum dan ilmu diniyah, kedekatan antara guru dengan siswa selalu terjaga, masalah kesiswaan akan selalu diketahui dan segera terselesaikan, prinsip keteladanan guru akan senantiasa diterapkan karena murid mengetahui setiap aktifitas guru selama 24 jam. Pembinaan mental siswa secara khusus mudah dilaksanakan, ucapan, perilaku dan sikap siswa akan senantiasa terpantau, tradisi positif para siswa dapat terseleksi secara wajar, terciptanya nilai-nilai kebersamaan dalam komunitas peserta didik, komitmen komunitas peserta didik terhadap tradisi yang positif dapat tumbuh secara leluasa, para peserta didik dan guru-gurunya dapat saling berwasiat mengenai kesabaran, kebenaran, kasih sayang, dan penanaman nilai-nilai kejujuran, toleransi, tanggungjawab, kepatuhan dan kemandirian dapat terus-menerus diamati dan dipantau oleh para guru / pembimbing. Pola-pola pendidikan hendaknya mengembangan dan menyadarkan peserta didik terhadap nilai kebenaran, kejujuran, kebajikan, kearifan dan kasih sayang sebagai nilai-nilai universal yang dimiliki semua agama.

Pendidikan juga berfungsi untuk memperkuat keimanan dan ketakwaan secara spesifik sesaui keyakinan agama. Maka setiap pembelajaran yang dilakukan hendaknya selalu diintegrasikan dengan perihal nilai di atas, sehingga menghasilkan peserta didik yang berkepribadian utuh, yang bisa mengintegrasikan keilmuan yang dikuasai dengan nilai-nilai yang diyakini untuk mengatasi berbagai permasalahn hidup dan sistem kehidupan manusia. Sementara pendidikan di Indonesia selama ini, disadari atau tidak, belum banyak menyentuh pemberdayaan dan pencerahan kesadaran dalam perspektif global, karena persoalan pembenahan pendidikan masih terpaku pada kurikulum nasional dan lokal yang belum pernah tuntas. Pendidikan dengan Sistem Boarding School (perpaduan/integrasi sistem pendidikan pesatren dan sekolah) sebenarnya afektif untuk mendidik kecerdasan, ketrampilan, pembangunan karakter dan penanaman nilai-nilai moral peserta didik, sehingga anak didik lebih memiliki kepribadian yang utuh khas. Karena pendidikan dengan sistem boarding school antara lain mencakup[2]:
·      Salimun ‘aqidah atau penanaman akidah yang selamat
·      Sahihul ‘ibadah atau ibadah yang benar
·      Matinul khuluq atau penenaman akhlak terpuji
·      Quadirul ‘alal kasbi atau mengajarkan kemandirian secara ekonomi
·      Mu’saqaful fikri atau menggugah untuk berwawasan luas dengan gemar membaca dan menulis
·      Qowiyul jims atau melatih fisik yang kaut
·      Mujahidun lii nafsi atau menanamkan untuk bersungguh-sungguh menjaga diri
·      Munazomi fii su’unihi atau menanamkan untuk selalu teratur dalam segala hal
·      Hari’sun ‘alal waqtihi atau menanamkan untuk selalu menjaga waktu
·      Nafi’un lii gairihi atau bermanfaat bagi orang lain

Keunggulan Sistem Boarding School

Sistem pendidikan DI SMPIT NURUL ISLAM Boarding School dirancang untuk mengembangkan dan menyadarkan peserta didik terhadap nilai kebenaran, kejujuran, kebajikan, kearifan dan kasih sayang sebagai nilai-nilai Islam yang universal. Sistem Pendidikan Boarding School berfungsi untuk memperkuat keimanan dan ketakwaan secara spesifik. Maka setiap pembelajaran yang dilakukan selalu diintegrasikan dengan nilai Islam, sehingga menghasilkan anak didik yang berkepribadian utuh, yang bisa mengintegrasikan keilmuan yang dikuasai dengan nilai-nilai yang diyakini untuk mengatasi berbagai permasalahn hidup dan sistem kehidupan manusia.

Pendidikan dengan Sistem Boarding School (perpaduan atau integrasi sistem pendidikan sekolah dan pesantren) efektif untuk mendidik kecerdasan, ketrampilan, pembangunan karakter dan penanaman nilai-nilai moral peserta didik, sehingga anak didik lebih memiliki kepribadian yang utuh dan khas. Pendidikan dengan sistem boarding school antara lain mencakup : Salimun aqidah atau penanaman akidah yang bersih syirik dan nifak, Sahihul ibadah atau ibadah yang benar, Matinul khuluq atau penenaman akhlak terpuji, Quadirul ‘alal kasbi atau mengajarkan kemandirian secara ekonomi, Muâtsaqaful fikri atau menggugah untuk berwawasan luas dengan gemar membaca dan menulis, Qowiyul jismi atau melatih fisik yang kaut, Mujahidun lii nafsi atau menanamkan untuk bersungguh-sungguh menjaga diri, Munazomi fii su‘unihi atau menanamkan untuk selalu teratur dalam segala hal, Harisun ‘alal waqtihi atau menanamkan untuk selalu menjaga waktu, Nafiun lii gairihi atau bermanfaat bagi orang lain.

Disamping itu, setiap pembelajaran bidang studi yang dilaksanakan selalu diintegrasikan dengan nilai-nilai kejujuran, toleran, kepatuhan dan ketaatan, rasa tanggungjawab, dan kemandirian, dengan latihan dan evaluasi yang ukurannya jelas. Prinsip dasar pendidikan dengan sistem boarding school, berupaya mengintegrasikan ayat qauliyah dan kauniyah, iman dan ilmu, aspek fikriyah dan ruhiyah dengan jasadiyah yang diimplementasikan dalam pembelajaran dan hubungan sosial siswa. Dalam kegiatan kurikuler, kokurikuler, ekstrakurikuler, baik di sekolah, asrama dan lingkungan masyarakat yang dipantau oleh guru-guru selama 24 jam. Kesesuaian sistem boardingnya, terletak pada semua aktivitas siswa yang diprogramkan, diatur dan dijadwalkan dengan jelas. Sementara aturan kelembagaannya sarat dengan muatan nilai-nilai moral.

Kelebihan-kelebihan lain dari sistem ini adalah : sistem boarding lebih menekankan pendidikan kemandirian. Berusaha menghindari dikotomi keilmuan (ilmu agama dan ilmu umum). Dengan pembelajaran yang mengintegrasikan ilmu agama dan ilmu umum diharapkan akan membentuk kepribadian yang utuh setiap siswanya. Pelayanan pendidikan dan bimbingan dengan sistem boarding school yang diupayakan selama 24 jam, akan diperoleh penjadwalan pembelajaran yang lebih leluasa dan menyeluruh, segala aktifitas siswa akan senantiasa terbimbing, kedekatan antara guru dengan siswa selalu terjaga, masalah kesiswaan akan selalu diketahui dan segera terselesaikan, prinsip keteladanan guru akan senantiasa diterapkan karena anak mengetahui setiap aktifitas guru selama 24 jam.

Pembinaan mental anak didik secara khusus mudah dilaksanakan, ucapan, perilaku dan sikap siswa akan senantiasa terpantau, tradisi positif para anak didik dapat terseleksi secara wajar, terciptanya nilai-nilai kebersamaan dalam komunitas peserta didik, komitmen komunitas anak didik terhadap tradisi yang positif dapat tumbuh secara leluasa, para anak didik dan guru-gurunya dapat saling berwasiat mengenai kesabaran, kebenaran, kasih sayang, dan penanaman nilai-nilai kejujuran, toleransi, tanggungjawab, kepatuhan dan kemandirian dapat terus-menerus diamati dan dipantau oleh para guru / pembimbing.

Dengan sistem Boarding School insya Allah akan dihasilkan  learning outcome berikut:
     a. Religius Skillfull People, yaitu insan muslim yang akan menjadi tenaga-tenaga terampil, ikhlas, cerdas mandiri, tetapi sekaligus mempunyai iman yang teguh dan utuh sehingga religious dalam sikap dan perilaku, yang akan mengisi kebutuhan tenaga kerja di dalam berbagai sector pembangunan.
     b. Religius Community Leader, yaitu insan Indonesia yang ikhlas, cerdas dan mandiri dan akan menjadi penggerak yang dinamis di dalam transformasi sosial budaya (madani) dan sekaligus menjadi benteng terhadap ekses negative pembangunan dan mampu membawakan aspirasi masyarakat, dan melakukan pengendalian social.
c. Religius Intelektual, yang mempunyai integritas kukuh serta cakap melakukan analisa ilmiah dan cocern terhadap masalah-masalah sosial. dalam dimensi sosialnya, pondok pesantren dapat menempatkan posisinya sebagai lembaga kegiatan pembelajaran masyarakat yang berfungsi menyampaikan teknologi baru yang cocok buat masyarakat sekitar dan memberikan layanan social dan keagamaan, sekaligus pula memfungsikan sebagai laboratorium social, dimana pondok pesantren melakukan eksperimentasi pengembangan masyarakat, sehingga tercipta keterpaduan hubungan antara pondok pesantren dan masyarakat secara baik dan harmonis, saling menguntungkan dan saling mengisi 

KEPRIBADIAN ATAU KARAKTER NURUL ISLAM

SMART for Better Life adalah arah pembinaan kepribadian atau karakter di Nurul Islam agar hidup menjadi lebih bermakna. SMART for Better Life adalah rumusan yang simpel untuk pembinaan kepribadian atau karakter peserta didik. Pendidikan kepribadian atau karakter di SMPIT NURUL ISLAM dikembangkan dengan sistem Pembiasaan, Keteladanan, dan Apresiasi SMART for Better Life. SMART kepanjangan dari Sholeh, Muslih, Amanah, Ramah dan Terampil.

Sholeh
Sholeh pada umumnya berarti kebaikan yang telah ditimbang berdasarkan sosial keagamaan, kebiasaan dan budaya masyarakat setempat, dsb. Ketika kebaikan tersebut diterapkan dalam kehidupan sehari-hari, masyarakat akan merasakan senang, bangga, karena kebaikan itu sangat dirindukan kehadirannya oleh masyarakat. Aspek penilaian sholih di SMPIT NURUL ISLAM adalah : semangat melakukan kebaikan, sholat berjamaah dengan tertib, berdzikir dan berdoa setelah sholat, sopan-santun dan patuh pada guru atau orang tua, biasa mengucap kalimat thoyibah, rajin membaca atau menghafal Al Qur'an,.

Performance (hal-hal yang dilakukan) diantaranya : sholat berjamaah di Masjid atau Mushola terdekat dengan tertib, berdzikir dan berdoa sesudah sholat, biasa berdo’a sebelum dan sesudah melaksanakan aktivitas, membaca Al Qur'an minimal satu lembar per hari, menghafalkan A-Quran minimal satu ayat per hari, patuh kepada orang tua dan gurunya, hormat kepada yang lebih tua dan sayang kepada yang lebih muda, suka tolong menolong, dapat bekerja dalam tim, senang mengikuti kegiatan keagamaan di masyarakat, dan amal shalih lainnya.

Muslih
Muslih artinya  orang yang membawa perbaikan bertujuan untuk mengajak mengerjakan kebaikan dan menjauhi kemungkaran. Aspek penilaian muslih di SMPIT NURUL ISLAM adalah bersegera melakukan ibadah atau kebaikan, mengajak teman untuk ikut aktif dalam kebaikan, mandiri, berusaha memperbaiki diri dan lingkungannya, menghindari kemungkaran, cinta tanah air dan berempati kepada sesama.

Performance (hal-hal yang dilakukan) diantaranya: mengajak teman-temannya untuk bersegera wudlu dan shalat, terdengar bel masuk bersegera masuk kelas,  mendahulukan yang utama, pengembalian lembar konfirmasi (QDR) tepat waktu, mengikuti kegiatan sekolah dengan antusias, dan suka membantu,  berinfaq dalam kegiatan mentoring (ICB), tidak melibatkan diri dalam kemunkaran, menjadi juru damai, tidak mudah menyerah. Mempunyai kemauan dan kemampuan untuk memberikan kontribusi dalam mencapai tujuan yang telah ditetapkan oleh team (independence). Menunjukan rasa semangat yang konsisten dengan disertai tindakan-tindakan inisiatif untuk menyelesaikan tugas dengan hasil yang lebih optimal sesuai dengan waktu dan target yang telah disepakati (enthusiasm). Menentukan dan mengenali kekuatan dan kelemahan serta menentukan target-taregt yang akan dilakukan (self-direction).

Amanah
Amanah artinya benar-benar bisa dipercaya. Jika satu urusan diserahkan kepadanya, niscaya urusan itu akan dilaksanakan dengan sebaik-baiknya.  Aspek penilaian dalam dimensi ini diantaranya jujur, bertanggung jawab, mengerjakan tugas piket sesuai jadwal, mengerjakan tugas sekolah atau guru sesuai dengan waktunya.

Performance (hal-hal yang dilakukan) diantaranya profesional, jujur dan bertanggung jawab, pekerja keras, bertanggung jawab atas semua perbuatannya, menyelesaikan tugas yang diberikan kepadanya, dapat dipercaya atau diandalkan. Melakukan tugas dan pekerjaan sesuai dengan waktu, penggunaan resources dan prosedur yang telah disepakati serta mempunyai sense agar hasil karyanya/dirinya dapat berguna bagi orang lain (responsibility)

Ramah
Ramah artinya baik hati dan menarik budi bahasanya, manis tutur kata dan sikapnya, suka bergaul dan menyenangkan dalam pergaulan. Aspek penilaian dalam dimensi ini diantaranya suka  tersenyum, bertegur sapa, ketemu atau berpisah mengucapkan salam dan berjabat tangan, sopan dalam berpirilaku, santun dalam bertutur kata, mengucapkan salam jika bertemu teman atau guru.

Performance (hal-hal yang dilakukan) diantaranya menjadi pribadi yang menyenangkan, disukai teman-temannya, senyum, sapa, salam, sopan, dan santun, menunjukan rasa menghargai pada orang lain terhadap ide-ide, gagasan, dan karyanya (respect), Mengelola emosi, perasaan dan perilaku sehingga tidak mengganggu orang lain serta taat pada kesepakatan-kesepakatan yang telah dibuat (self-control), Memahami apa yang dilakukan oleh orang lain walaupun dia tidak sependapat (tolerance), Menunjukan cara berpikir dan tindakan-tindakan yang dapat membuat orang lain, lingkungan dan benda dapat aman dan berfungsi secara optimal (caring)


Terampil
Terampil artinya cakap dalam menyelesaikan tugas, mampu dan cekatan. Aspek penilaian terampil adalah  kreatif, memiliki rasa ingin tahu atau semangat belajar yang tinggi, memiliki sikap dan keterampilan ilmiah, serta gemar membaca atau belajar, berani tampil di depan umum, mampu mengelola diri dan waktu, cekatan, komunikatif dan teliti, disiplin dalam segala hal


Performance-nya antara lain memiliki ketrampilan membaca dan belajar, pembelajar, berani dan percaya diri, dapat berkomunikasi dalam 4 bahasa (Jawa, Indonesia, Inggris, dan Arab) di lingkungan sekolah, mampu belajar dan bekerja,   menyelesaikan tugas tepat waktu, menyampaikan gagasan secara efektif, menyelesaikan tugas pembelajaran dengan lengkap, mempunyai hasil karya seni yang memenuhi standar seni budaya, mampu membuat karya tulis, serta mampu berbahasa dengan baik, dan dapat membuat resensi/laporan bacaan, menunjukan rasa ingin tahu terhadap ide-ide baru dan mencari cara-cara yang mungkin tidak/ belum biasa (curiousity), menunjukan cara berpikir original, elaboratif dan melihat atau mencari cara-cara baru dengan memperhatikan pertimbangan-pertimbangan dari berbagai segi dan kemungkinan (creativity).

PENDAFTARAN PESERTA DIDIK BARU 2015


Catatan:
Silahkan untuk anak Yatim atau Dhuafa boleh didaftarkan dengan dikuatkan surat keterangan dari Kepala Desa/Kelurahan, insya Allah dibebaskan biaya pendidikan dan asrama
*) untuk melihat lebih besar, dipersilahkan klik pada gambar .


INFO DAN TEMPAT PENDAFTARAN
Jl. Belakang Pasar Krembung Telp. 0318857432 SIDOARJO

ASRAMA NURUL ISLAM SIAP BEROPERASI 2015

SMPIT NURUL ISLAM Boarding School Sidoarjo yang beralamat di Belakang Pasar Krembung Telpon (031) 8857432 Sidoarjo terus berbenah dan melengkapi infrastrukturnya. Alhamdulillah, dengan bantuan para donatur muhsinin, SMPIT NURUL ISLAM Boarding School Sidoarjo telah berhasil membeli 2 rumah yang siap difungsikan sebagai asrama putra dan asrama putri Nurul Islam sebagai infrastruktur program Boarding School.

Asrama Putra dan Asrama Putri yang langsung dibina oleh Drs. Toto S. Atho'illah, M.Pd selaku Direktur SIT NURUL ISLAM ini dibantu dengan masing-masing 2 orang wali asrama, yaitu Ust. Dwi Fitrianto,S.Pd. bersama istri dan Ust. Beni As'ad, S.Pd. bersama istri. Semua wali asrama tersebut adalah alumni Pesantren Modern "As-Salam" Langitan, Tuban. Subhanalloh, alhamdulillah semua wali asrama sangat fasih dan trampil dalam menguasai Bahasa Inggris dan Bahasa Arab, serta Bidang Studi Matematika, sehingga siap menjadi teman belajar peserta didik yang memilih program Boarding School.

Adapun pembiayaan pendidikan alhamdulillah Pengurus Yayasan Nurul Islam Sidoarjo menetapkan tidak mengalami kenaikan, jadi biaya pendidikan di SMPIT NURUL ISLAM Boarding School tetap sebagaimana pembiayaan pada tahun 2014/2015.

RINCIAN BIAYA PENDIDIKAN 2014-2015

Berikut kami informasikan biaya pendidikan di SMPIT NURUL ISLAM Boarding School Sidoarjo.



KEBUTUHAN ANGGRAN TAHUN PELAJARAN 2014/2015
Keterangan alokasi penggunaan biaya pendidikan
1.      Biaya pendaftaran
Adalah biaya yang harus dibayar oleh anggota masyarakat yang mendaftarkan putra/putrinya sebagai calon peserta didik SMPIT NURUL ISLAM Boarding School Krembung – Sidoarjo pada suatu Tahun Pelajaran.

Alokasi:
Biaya operasional Panitia Penerimaan Peserta Didik Baru

2.      Uang Jariyah Pangkal
Adalah biaya yang harus dibayar oleh orang tua / wali peserta didik yang dinyatakan lulus / diterima sebagai peserta didik di SMPIT NURUL ISLAM Boarding School. Pembayaran hanya dilakukan sekali selama studi di SMPIT NURUL ISLAM Boarding School Krembung – Sidoarjo.

Alokasi:
a.       Dipakai untuk biaya pengembangan kelembagaan, pengadaan sarana dan prasarana Gedung, serta pemeliharaannya.
b.      Biaya pengembangan kualitas pendidik dan tenaga kependidikan

3.      Uang Infaq bulan
Biaya yang harus dibayar oleh orang tua peserta didik / wali setiap bulan selambat-lambatnya tanggal 10 per bulannya. Bagi orang tua / wali yang secara ekonomi memiliki kemampuan diharapkan berkenan memilih jumlah infaq bulan yang terbesar untuk membantu yang dhuafa’ atau yatim (pilihan Uang Infaq Bulan A, B, C, atau D).

Alokasi:
Uang infaq bulan digunakan untuk :
a.       Gaji guru dan karyawan
b.      Biaya operasional sekolah
c.       Makan peserta didik, guru, dan karyawan

4.      Uang Buku Paket
Adalah biaya yang harus dibayar orang tua/wali peserta didik digunakan untuk pembelian Buku Pelajaran atau modul pembelajaran. Pembayaran dilakukan sedikitnya per semester atau per tahun sesuai dengan kebutuan,

5.      Uang Seragam
Adalah biaya yang harus dibayar orang tua/wali peserta didik digunakan untuk pembelian seragam peserta didik atau pakaian olahraga. Pembayaran dilakukan sesuai dengan kebutuhan peserta didik.

6.      Uang Kesiswaan
Adalah biaya yang harus dibayar orang tua/wali peserta didik digunakan untuk membiayai kegiatan kesiswaan yang bertujuan untuk mengembangkan minat, bakat, dan penalaran peserta didik. Pembayaran dilakukan sedikitnya per semester.

Alokasi:
Biaya kegiatan matrikulasi, UTS, Mukhayyam, Komputer, Wifi sekolah, UAS, Market Day, Pramuka SIT, PHBN/PHBI, dan kegiatan kesiswaan / ekstra kurikuler lainnya.

7.      Biaya Pemakaian Perlengkapan Asrama
Adalah biaya yang harus dibayar orang tua/wali peserta didik digunakan untuk membiayai penyusutan perlengkapan asrama yang dipergunakan oleh peserta didik. Pembayaran dilakukan sekali selama studi di SMPIT NURUL ISLAM Boarding School.

Alokasi:
a.       Biaya penyusutan Bantal, guling, kasur, dipan, Lemari, dan meja belajar.
b.      Biaya listrik, Wifi asrama, setrika, dll.




RINCIAN ANGGRAN PENDIDIKAN TAHUN PELAJARAN 2014/2015
SMPIT NURUL ISLAM Boarding School
KREMBUNG - SIDOARJO

1.       Pendaftaran / Pembelian Formulir                                                     Rp   200.000
2.       Daftar Ulang
      a. Program Reguler
1)      Infak Jariyah Pengembangan Pendidikan (JPP)                           Rp  1.000.000,00
2)      Infak Penyelenggaraan Pendidikan per bulan (IPP)                     Rp     100.000,00
3)      Infak Kegiatan Kesiswaan per Semester  (UKKS)                      Rp    500.000,00
Jumlah                     Rp  1.600.000,00
b. Program Asrama (Boarding School)
1)      Infak Jariyah Pengembangan Pendidikan (JPP)                            Rp  1.500.000,00
2)      Infak Penyelenggaraan Pendidikan per bulan (IPP)                      Rp     850.000,00
3)      Infak Kegiatan Kesiswaan per Semester  (UKKS)                      Rp     750.000,00 
4)      Infak Perlengkapan Asrama (IPA)                                               Rp  1.500.000,00
Jumlah                       Rp  4.600.000,00
c. Program Kelas Internasional (ICP) non Asrama
1)      Infak Jariyah Pengembangan Pendidikan (JPP)                            Rp  2.000.000,00
2)      Infak Penyelenggaraan Pendidikan per bulan (IPP)                      Rp      350.000,00
3)      Infak Kegiatan Kesiswaan per Semester  (UKKS)                      Rp  1.000.000,00 
Jumlah                      Rp  3.350.000,00
d. Program Kelas Internasional (ICP) Berasrama
1)      Infak Jariyah Pengembangan Pendidikan (JPP)                            Rp  2.500.000,00
2)      Infak Penyelenggaraan Pendidikan per bulan (IPP)                      Rp  1.100.000,00
3)      Infak Kegiatan Kesiswaan per Semester  (UKKS)                      Rp  1.000.000,00 
4)      Infak Perlengkapan Asrama (IPA)                                               Rp  1.500.000,00
Jumlah                      Rp  6.100.000,00
Keterangan:
1.  Biaya dilunasi pada saat daftar ulang.
2.  Biaya tersebut belum termasuk seragam dan buku pelajaran
3.  Perlengkapan/Fasilitas Asrama: Makan, Almari, Meja Kursi Belajar, Dipan dan Kasur, Kajian Kitab Tarsir dan Hadits, WIFI, dll.